Kamis, 29 Oktober 2015

Matahari Buatan di Rjukan Norwegia

Rjukan adalah kota kecil industri di kotamadya Telemark, di Norwegia, yang terletak di bagian bawah lembah yang dalam di kaki pegunungan Gaustatoppen. Lereng curam pegunungan sekitarnya benar-benar menghalangi sinar matahari selama setengah tahun, membuat 3400 penduduk kota ini berada dalam bayangan pegunungan dari bulan September sampai Maret.




Tapi di tahun 2013, penduduk kota telah berjemur di bawah petak kecil sinar matahari yang jatuh tepat di atas alun-alun pasar. Cahaya ini tercermin dari tiga cermin heliostatic besar yang disebut "Solspeil" yang dipasang pada gunung sekitar 450 meter di atas alun-alun kota. Cermin menangkap sinar matahari dan memantulkannya ke alun-alun pasar di mana ia menerangi area seluas sekitar 600 meter persegi. Dikendalikan oleh komputer, cermin mengikuti gerakan matahari di langit, bergerak setiap 10 detik sehingga alun-alun Rjukan tetap bermandikan matahari sepanjang siang hari.

Rencana untuk menerangi Rjukan pertama kali dibuat 100 tahun lalu oleh industrialis dan pendiri kota Sam Eyde, yang membangun sebuah pabrik pupuk di sana. Rjukan dipilih karena kota ini dekat dengan air terjun setinggi 104 meter, yang menyediakan cara mudah untuk menghasilkan energi listrik dalam jumlah besar. Diperkirakan Eyde menghabiskan sekitar dua kali anggaran nasional Norwegia untuk membangun Rjukan dan pabriknya.

Tapi Eyde tidak bisa menerangi kota dengan sinar matahari karena teknologi itu belum ada. Sebaliknya, perusahaannya membangun gondola pada tahun 1928, yang warga kota bisa gunakan dengan biaya murah, untuk naik hampir setinggi 500 meter ke atas gunung dan ke mendapat sinar matahari. Gondola ini disebut Krossobanen dan tetap fungsional hingga hari ini dan telah mengangkut ribuan orang ke pegunungan setiap tahun.

Rjukan

Ide untuk menerangi Rjukan dihidupkan kembali pada tahun 2005 oleh Martin Andersen, seorang seniman dan warga kota. Andersen mendengar tentang sebuah stadion olahraga yang tertutup sebagian di Arizona yang berhasil menggunakan cermin kecil untuk menjaga rumput tetap tumbuh. Dia juga belajar bagaimana heliostat digunakan untuk memantulkan berkas sinar matahari terkonsentrasi untuk memanaskan turbin uap dan menghasilkan listrik. Tahun berikutnya, kota Italia Viganella berhasil memasang cermin matahari yang serupa untuk memantulkan sinar matahari ke desa. Viganella, seperti Rjukan, terletak di sebuah lembah di mana bayang-bayang pegunungan menutupi desa selama tiga bulan di musim dingin.

Andersen membujuk pemerintah kota untuk memberi dana agar memungkinkan dia untuk mengembangkan proyeknya lebih lanjut. Dia menghubungi para ahli di lapangan dan juga mengunjungi Viganella. Akhirnya, dengan bantuan investasi publik dan sponsor swasta, yang sebagian besar berasal dari Norsk Hydro, perusahaan yang didirikan oleh Sam Eyde, Andersen berhasil mengumpulkan dana sebesar 5 juta krone Norwegia (sekitar $ 851.000) yang memungkinkan kota untuk menyelesaikan proyek.