Sabtu, 13 Februari 2016

MUI: Maknai Positif Hari Valentine

Maknai Positif Hari Valentine

Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Palu, Sulawesi Tengah, mengajak masyarakat di daerah itu untuk memaknai dan menyeberluaskan makna hari valentine ke ranah positif sesuai dengan konteks Islam.

"Valentine dimaknai sebagai hari kasih sayang, maka makna tersebut harus disebarluaskan dan diimplementasikan dalam tindakan positif yang sesuai dengan konteks Islam," kata Ketua MUI Kota Palu, Prof Dr Zainal Abidin, MAg, di Palu, Sabtu (13/2).

Dikatakannya, valentine yang digemari dan diimplementasikan oleh sebagian manusia, khususnya anak muda, memiliki makna positif, yaitu saling mengasihi dan menyayangi sesama manusia.

Saling mengasihi tersebut harus dimplementasikan oleh umat Islam terhadap sesama manusia agar mewujudkan kedamaian dan kerukunan yang didambakan oleh masyarakat Sulawesi Tengah.

Rektor Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Palu itu mengatakan, makna positif tersebut harus dikembangkan dan disebarluaskan sesuai dengan konteks Islam demi kerukunan umat manusia.

"Ada sisi positif yang terkandung dalam valentine, yaitu kasih sayang. Nah, kasih sayang harus disebarluaskan dan diimplementasikan oleh semua kalangan untuk mewujudkan kedamaian dalam kerukunan umat manusia," ujarnya.

Ia menegaskan, Islam sangat menganjurkan penganutnya untuk mengasihi dan menyayangi manusia tanpa harus melihat latar belakang agama, suku, dan ras yang ada dalam kehidupan. Oleh karena itu, kata dia, anjuran tersebut harus dilaksanakan oleh umat Islam agar hubungan antara sesama manusia dapat terjalin dengan baik sesuai dengan ajaran yang disampaikan Nabi Muhammad SAW.

"Tidak ada salahnya bila kita mengambil sisi positif dari valentine tersebut, yaitu dengan mengimplementasikan kasih sayang sesuai dengan konteks Islam, seperti yang dianjurkan oleh Nabi Muhammad SAW," katanya.
Sumber : Antara